Tauhid sebagai Dakwah yang paling Utama

0
58

Sebagaimana kita ketahui, bahwa tauhid (mengesakan Allah) merupakan rukun Islam yang pertama. Sebagaimana hadits dalam shahih Bukhari ketika malaikat Jibril datang menemui nabi dan memberikan pertanyaan tentang iman, Islam, ihsan dan hari kiamat :

…(Jibril ‘alaihis salam) berkata : “Apakah Islam itu?” Jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Islam adalah kamu menyembah Allah dan tidak menyekutukannya dengan suatu apapun…

Dakwah nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika di Mekkah adalah dakwah tauhid. Meyakini bahwa hanya Allah subhanahu wa ta’ala yang berhak disembah. Meskipun ketika itu banyak perbuatan buruk (seperti perjudian, khamr, dll) di Mekkah, namun dakwah yang disampaikan pertama kali adalah Tauhid dan menjauhi thagut.

 

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَّسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ ۖ فَمِنْهُم مَّنْ هَدَى اللَّهُ وَمِنْهُم مَّنْ حَقَّتْ عَلَيْهِ الضَّلَالَةُ ۚ فَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ

Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah thaghut* itu”, maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul). (Quran surah An Nahl ayat 36)

Dakwah tauhid ini juga merupakan inti dari dakwah para nabi, sebagaimana kisah nabi Nuh ‘alaihis salam berikut :

 

لَقَدْ أَرْسَلْنَا نُوحًا إِلَىٰ قَوْمِهِ فَقَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُم مِّنْ إِلَٰهٍ غَيْرُهُ إِنِّي أَخَافُ عَلَيْكُمْ عَذَابَ يَوْمٍ عَظِيمٍ

Sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya lalu ia berkata: “Wahai kaumku sembahlah Allah, sekali-kali tak ada Tuhan bagimu selain-Nya”. Sesungguhnya (kalau kamu tidak menyembah Allah), aku takut kamu akan ditimpa azab hari yang besar (kiamat). (Quran surah Al ‘Araf ayat 59)

Begitu juga dakwah nabi Hud ‘alaihis salam kepada kaum ‘Aad :

 

وَإِلَىٰ عَادٍ أَخَاهُمْ هُودًا ۗ قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُم مِّنْ إِلَٰهٍ غَيْرُهُ ۚ أَفَلَا تَتَّقُونَ

Dan (Kami telah mengutus) kepada kaum ‘Aad saudara mereka, Hud. Ia berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain dari-Nya. Maka mengapa kamu tidak bertakwa kepada-Nya?” (Quran surah Al ‘Araf ayat 65)

Dan juga dakwah nabi Shaleh ‘alaihis salam ketika berdakwah kepada kaum Tsamud :

 

وَإِلَىٰ ثَمُودَ أَخَاهُمْ صَالِحًا ۗ قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُم مِّنْ إِلَٰهٍ غَيْرُهُ ۖ قَدْ جَاءَتْكُم بَيِّنَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ ۖ هَٰذِهِ نَاقَةُ اللَّهِ لَكُمْ آيَةً ۖ فَذَرُوهَا تَأْكُلْ فِي أَرْضِ اللَّهِ ۖ وَلَا تَمَسُّوهَا بِسُوءٍ فَيَأْخُذَكُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

Dan (Kami telah mengutus) kepada kaum Tsamud saudara mereka Shaleh. Ia berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang bukti yang nyata kepadamu dari Tuhanmu. Unta betina Allah ini menjadi tanda bagimu, maka biarkanlah dia makan di bumi Allah, dan janganlah kamu mengganggunya dengan gangguan apapun, (yang karenanya) kamu akan ditimpa siksaan yang pedih”. (Quran surah Al ‘Araf ayat 73)
Dan juga kisah – kisah berdakwah nabi lainnya.

Jadi mari kita ambil sedikit pelajaran dari kisah – kisah pada nabi tersebut dalam berdakwah. Mari kita teladani, kita ikut dakwah para nabi, yaitu memulai dakwah dengan mengutamakan dakwah tauhid. Bagaimana bisa kita menegakan syariat – syariat Islam yang lain sedangkan pondasi utamanya (yaitu tauhid) masih belum kokoh ?

*Penjelasan Thagut

Facebook Comments
Bagi para pembaca yang Ingin Berdonasi untuk kemajuan dakwah kami

Bisa transfer ke rekening BNI Syariah kantor cabang Surakarta 0454-730-654  

Mohon konfirmasi setelahnya ke  Facebook.com/KamusIslam

LEAVE A REPLY